Senin 27 May 2024 08:44 WIB

BRIkan SEMANGATmo: Dari Krisis Hingga Suka Cita BRI Liga 1

BRIkan SEMANGATmo mewakili komitmen BRI yang konsisten menjadi sponsor kompetisi.

Putro Mas Gunawan, Dosen Ilmu Komunikasi Univeritas Binus dan STAN
Foto: dokpri
Putro Mas Gunawan, Dosen Ilmu Komunikasi Univeritas Binus dan STAN

REPUBLIKA.CO.ID, 

Oleh: Putro Mas Gunawan

Dosen Ilmu Komunikasi Univeritas Binus dan STAN

BRImo.... BRIkan SEMANGATmo.... Kata-kata ini akrab di telinga pencinta sepak bola nasional. Kata yang kerap diulang oleh komentator BRI Liga 1 di tengah momen pertandingan yang disiarkan langsung di televisi nasional. 

Frasa yang sekaligus mempromosikan produk BRI sebagai sponsor utama BRI Liga 1, yakni BRImo. Selama hitungan tahun narasi BRIkan SEMANGATmo telah menjadi trademark baru, yang menyertai momen penting pertandingan. 

Setiap komentator di tiap negara memang punya trademark-nya sendiri. Komentator top dunia asal Inggris Peter Drury misalnya. Pria yang mengawali karier sebagai akuntan itu, kerap menarasikan momen penting laga dengan narasi dramatis dan puitis. Ini seperti," satu putaran, satu sentuhan, satu kosong." Begitu komentar Drury merespons gol penyerang Argentina Sergio Aguero ke gawang Islandia di Piala Dunia 2018. 

Di sisi lain, komentator sepak bola Arab kerap mengutarakan kata “Ya Salam”, saat merespons momen indah dalam pertandingan. Indonesia sendiri memiliki komentator yang punya beragam ciri khas. Seperti "jebret...." atau "ahay...". Kini trademark itu bertambah dengan kata “BRImo, BRIkan SEMANGATmo.”

Banyak masyarakat yang mulai terbiasa dengan narasi BRImo BRIkan SEMANGATmo ini. Bagi BRI tentu ini menjadi strategi marketing yang baik. Sebab salah satu prinsip dasar marketing adalah promosi. Promosi secara sederhananya adalah usaha untuk mengkreasi kesadaran terhadap produk. 

Lewat kompetisi sepak bola, BRI coba mensosialisasikan kesadaran publik akan kekuatan produk mobile-nya yang praktis dan serba bisa dalam mendukung kebutuhan transaksi keuangan para pencinta sepak bola. 

Narasi komentator yang menyelipkan promosi sponsor memang bukan pendekatan baru. Walau begitu, narasi promosi mesti tepat sasaran. Narasi sponsor yang berlebihan akan menjadi bumerang bagi citra sebuah produk. Narasi promosi produk mesti memiliki kedekatan emosi dan kenyataan yang dirasakan publik. 

Berangkat prinsip itu, lantas apakah tagline BRImo BRIkan SEMANGATmo di kompetisi sepak bola BRI Liga 1, tepat?

Mengacu pada kata-kata "Berikan Semangat" BRI tampak coba menyelami psikologi ekosistem sepak bola nasional yang punya semangat untuk bangkit. Ini terutama pasca pandemi Covid-19 yang mana industri sepak bola dihantam cukup telak. Ini ditambah sanksi FIFA yang mendera kompetisi sepak bola Indonesia pada 2022. BRI yang jadi sponsor utama kompetisi BRI Liga 1 sejak 2021 menyelami semangat kebangkitan sepak bola pasca pandemi dan sanksi FIFA itu lewat tagline BRIkan SEMANGATmo.

Misi BRI melekatkan citra perusahaan pada sepak bola nasional memang penuh risiko. Sebab sepak bola Indonesia kala itu paceklik prestasi. Sepak bola saat itu juga rawan pada aksi kerusuhan suporter. Namun BRI bergeming pada keputusan untuk mendukung penuh sepak bola nasional. 

Walhasil BRIkan SEMANGATmo mewakili pula komitmen BRI yang konsisten menjadi sponsor kompetisi di saat yang sangat sulit dan penuh risiko. Jadi BRIkan SEMANGATmo secara emosi dan kenyataan tepat di sasaran.

Saat sepak bola Indonesia semakin berprestasi di mancanegara kini, tagline BRIkan SEMANGATmo jadi semakin relevan. Terlebih kompetisi BRI Liga 1 musim ini yang gegap gempita dengan begitu meriahnya laga final Championship Series yang mempertemukan Persib Bandung dan Madura United, Minggu (26/5/2024). Ini menandakan tagline BRIkan SEMANGATmo mulai berbuah nyata soal kebangkitan sepak bola Indonesia dari duka menjadi suka cita.

Satu hal yang jelas, konsistensi BRI dalam mendukung kompetisi BRI Liga 1 dengan segala risikonya adalah investasi terbaik dari segala promosi yang mereka lakukan. Meski berisiko soal citra, keamanan, dan pendanaan yang tak sedikit, BRI terbukti tak goyah dalam mesponsori kompetisi sepak bola di Indonesia. BRI telah membuktikan mereka tetap hadir di saat sepak bola Indonesia serba sulit. Kini mereka memetik buah dari konsistensi mendukung kompetisi. Walhasil kini saat berbicara soal sepak bola Indonesia yang berprestasi maka kita tak bisa melupakan BRI.

BRI dan komitmennya pada sepak bola membuktikan apa yang dikatakan ekonom Amerika Benjamin Graham,"investasi yang sukses adalah tentang bagaimana mengelola risiko, bukan menghindarinya!”

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement